Hunting Foto Bersepeda di Semarang

by Rivai Hidayat
hunting foto bersepeda di semarang

Seperti Hari Minggu sebelumnya, pagi itu menyempatkan diri untuk bersepeda. Tapi kali ini ada yang berbeda. Jika biasanya bersepeda untuk menempuh jarak dan waktu tertentu, pagi itu aku bersepeda untuk hunting foto bersepeda di Kota Semarang. Jadi rute bersepeda hanya di pusat kota yang biasa digunakan sebagai rute bersepeda bagi kebanyakan orang Semarang.

Tempat pertama yang aku datangi adalah sebuah perbukitan. Tempat ini bukanlah jalur pesepeda. Meskipun terdapat sebuah tanjakan yang sangat menantang untuk dilewati. Bagi yang suka dengan jalur tanjakan, mungkin tanjakan ini adalah pilihan yang tepat untuk melatih lutut para pesepeda. Bahkan, banyak pesepeda di Kota Semarang memasukkan tanjakan ini dalam rute 7Β uphill in Semarang. Aku di sini tidak untuk mencicipi tanjakannya, tapi untuk hunting foto matahari terbit.

Matahari terbit

Padahal angka jam digitalku baru menunjukkan pukul 05:38, tapi matahari sudah terbit dan warna jingga sudah meluas dan menyapu warna gelap sisa-sisa semalam. Saat berangkat aku mengira bakal mendapatkan matahari yang baru terbit di ufuk timur, tapi ternyata perkiraanku salah. Matahari sudah jauh meinggalkan garis cakrawala. Mungkin ini efek dari posisi matahari yang berada di dekat garis khatulistiwa bumi. Sehingga matahari terbit lebih awal dan siang hari terasa lebih terik dari biasanya.
Baca Juga: Hunting Foto di Rawapening

Aku menikmati pemandangan daerah pusat Kota Semarang. Banyak gedung bertingkat berdiri. Di kejauhan terlihat Pelabuhan Tanjung Emas dan Laut Jawa yang menjadi garis batas di bagian utara Kota Semarang. Sedangkan di bagian selatan, Kota Semarang berbatasan dengan barisan pegunungan yang berada di Kabupaten Semarang. Di bagian selatan Kota Semarang di dominasi dengan perbukitan. Makanya tidak aneh jika di Semarang terdapat banyak jalan menanjak. Jalur menanjak seperti ini tidak aku temui ketika bersepeda di Bekasi dan Jakarta.

hunting foto bersepeda di semarang

Pesepeda di Simpang Lima

Perjalanan berlanjut menuju kawasan Simpang Lima. Jaraknya tidak terlalu jauh. Aku memilih melewati Jalan Pahlawan sebagai ruteku. Selain sebagai salah satu jalan protokol di Kota Semarang, jalan ini juga menyimpan banyak cerita di masa lalu. Pada masa Hindia Belanda, Jalan Pahlawan dikenal dengan nama Oei Tiong Ham Weg (Jalan Oei Tiong Ham). Oei Tiong Ham merupakan seorang saudagar gula kelahiran Semarang. Dari seorang ayah kelahiran China dan ibu seorang pribumi. Usaha yang berkembang pesat pada masa itu membuatnya dijuluki sebagai Raja Gula dan orang terkaya di Asia.

Kebun dan pabrik gula tersebar di berbagai daerah di Pulau Jawa. Selain gula, Oei Tiong Ham juga menjalankan berbagai bisnis yang dikelolanya dalam satu perusahaan induk, yaitu Oei Tiong Ham Concern. Karena sosoknya yang begitu termashyur dan dihormati pada masa itu, oleh sebab itu, pemerintah kolonial Hindia Belanda menyematkan namanya pada sebuah jalan protokol yang terletak di dekat rumahnya. Mungkin lebih tepatnya istana, karena saking luasnya rumah yang dia tempati.

Lapangan Pancasila, atau yang dikenal dengan Simpang Lima terletak di ujung Jalan Pahlawan. Mulai dari Jalan Pahlawan hingga Simpang Lima sudah banyak ditemui para pesepeda. Biasanya pada Hari Minggu, kedua tempat ini digunakan sebagai kawasan Car Free Day (CFD). Namun sejak pandemi masuk Indonesia, kegiatan CFD ditiadakan. Meskipun tidak ada CFD, petugas tetap memberi batas untuk memisahkan jalur sepeda dan kendaraan bermotor lainnya. Kawasan Simpang Lima memang menjadi tujuan bersepeda. Selain itu, banyak komunitas sepeda menggunakan Simpang Lima sebagai titik kumpul. Karena banyak pesepeda di kawasan ini, maka tidak salah jika kawasan ini bisa jadi tempat hunting foto bersepeda di Semarang.

Pagi itu, banyak warga yang beraktivitas di kawasan Simpang Lima. Tidak hanya bersepeda, tapi juga jogging dan jalan santai. Mereka berolahraga dengan menggunakan masker dan (terkadang) jaga jarak. Olahraga memang sangat penting untuk meningkatkan daya tahan tubuh, tapi jangan lupa untuk tetap jaga jarak dan menggunakan masker agar tidak tertular virus.

hunting foto bersepeda di semarang

Pesepeda di Simpang Lima

Aku mengambil posisi yang tepat untuk mendapatkan foto yang menarik. Pagi itu aku fokus pada aktivitas bersepeda. Yang menjadi targetku adalah pesepeda yang memiliki penampilan yang unik. Bisa saja perorangan atau dalam bentuk kelompok. Selain itu, ada momen-momen yang terjadi begitu cepat. Sehingga sebisa mungkin aku tidak boleh melewatkan momen tersebut.

Sekitar pukul 06:45, para pesepeda mulai meninggalkan kawasan Simpang Lima. Aku pun juga melanjutkan perjalanan menuju kawasan Kota Lama, Semarang. Kawasan ini memang sangat ikonik di Kota Semarang. Banyak bangunan peninggalan masa kolonial yang masih berdiri dan terawat dengan baik. Para pesepeda pun akan menyempatkan diri untuk melewati kawasan ini. Makanya tidak salah jika Kota Lama bisa dijadikan sebagai tempat hunting foto bersepeda di Kota Semarang.

Foto di Gereja Blenduk

GPIB Imannuel atau yang lebih dikenal dengan nama Gereja Blenduk menjadi ikon Kota Lama dan selalu dijadikan latar untuk foto ramai-ramai. Pagi itu beberapa grup sepeda foto bersama dengan latar gereja ini. Gereja Blenduk ini usianya sudah lebih dari 200 tahun dan masih berdiri dengan kokoh. Selain itu, jalan utama yang ada di Kota Lama merupakan bagian dari Post weg (Jalan Raya Pos) yang dibangun pada masa kekuasaan Gubernur Jenderal Daendels.
Baca Juga: Bersepeda Semarang-Gubug-Stasiun Tuntang-Semarang

Pesepeda di Kota Lama

Sekitar pukul 07:40 aku memutuskan untuk pulang. Mungkin perjalanan pulang akan menghabiskan waktu sekitar 1 jam perjalanan. Aku bersepeda sendirian. Temanku saat itu tidak bisa ikut karena bangun tidur kesiangan. Dalam perjalanan pulang itu, aku juga mengikuti jalur khusus sepeda yang baru saja diresmikan. Meskipun jalur khusus sepeda, ternyata masih banyak motor dan mobil menggunakan jalur tersebut. Bahkan ada mobil yang menggunakan jalur tersebut sebagai tempat parkir.

hunting foto bersepeda di semarang

Pesepeda di Kota Lama

Dalam perjalanan pulang, aku berpapasan dengan rombongan pesepeda. Seorang pesepeda perempuan dengan sepeda lipatnya yang berwarna biru langit melaju paling depan. Dia menggunakan kacamata hitam untuk melindungi indera pengelihatannya dari silaunya matahari pagi. Sudah menjadi sebuah kebiasaan jika bertemu dengan pesepeda lainnya, pesepeda akan memberikan salam untuk saling menyapa.

β€œKring..kriing.” Berharap perempuan tersebut mendengarkan bunyi bel sepedaku sebagai salam dari aku. Tanpa membunyikan bel, pesepeda perempuan menyapaku dengan cara menoleh dan tersenyum ke arahku. Tentu saja aku membalas senyumnya. Bibirnya tersungging, lesung pipinya terlihat. Meskipun jarak kita sekitar berseberangan. Senyumnya terlihat sangat manis. Panasnya matahari tidak mampu menahan laju senyumannya.

Kejadian yang terjadi dalam waktu sepersekian detik itu membuat lebih semangat dalam mengayuh agar segera sampai di rumah. Terima kasih untuk senyumnya pagi itu. Aku utang rasa di pagi itu.

Semarang, 15 November 2020

You may also like

27 comments

CREAMENO December 1, 2020 - 12:09 pm

Wedeww bisa bangettt tebar pesonanya, masss
Kenapa wanita itu, kenapa nggak yang lainnya? Hayo kenapa? Hahahahaha. By the way, gerejanya bagus ya, nggak heran jadi latar foto banyak pesepeda

Jadi ingat kayaknya itu gereja yang mas Rivai kirimkan foto versi kartunnya ke saya, kan? hehehehe. Terus foto pesepeda yang dari depan bagus tone-nya mas

Reply
Rivai Hidayat December 1, 2020 - 12:44 pm

Mungkin efek menjelang siang, akhirnya jadi semangat ketika berpapasan dengan pesepeda lainnya..hahahhaa
Bisa jadi karena kebiasaan ngasih bel sepeda ketika ketemu pesepeda lain..hahahaha

benar sekali mbak. Itu gereja blenduk. Bangunan tertua yang ada di kotalama. Nanti bakal aku cetak dalam bentuk postcard. Dan akan aku kirim ke beberapa teman yang berminat..heheheee
Edit foto dipersembahkan oleh adobe lightroom..hahhaa

Reply
Eya December 1, 2020 - 2:26 pm

Mas Rivai bisaan ambil fotonya pada jelas padahal kalo orang sepedaan kan pasti bergerak, tapi foto-fotonya ga ada yang blur

Gereja Blenduk walaupun bangunan tertua tapi sepertinya dirawat dengan baik yaa? Warna temboknya masih bersih kinclong gitu senang liatnyaa..

Btw mau ngakak endingnyaaaa duh langsung semangat abis disenyumin Mbaknya cobain nanti sepedaan lewat jalan yang sama Mas Rivai, siapa tau ketemu lagi

Reply
Rivai Hidayat December 2, 2020 - 6:45 am

Hahahaa…banyak yang blur kak, tapi khan ga ditampilkan. Yang ditampilkan yang lumayan bagus aja…hehhehee

Gereja blenduk itu bangunan paling tua yang ada di kota lama dan termasuk dalam bangunan cagar budaya. Masih digunakan untuk beribadah umat nasrani.

Hahhaa. Dunia sepeda dan perjalanan memang begitu. Banyak hal yang tidak ketahui akan bertemu apa dan siapa dalam perjalanan.
Itu jalan utama, jadi agak susah kalau untuk mencari kesempatan untuk ketemu..hahahaha

Reply
Ina December 1, 2020 - 3:50 pm

kamu memang andal dalam hal-hal beginian (baca : 2 paragraf terakhir).

hunting fotonya asyik juga ya, di masa pandemi ini, sudah mulai rame lagi kotanya. semoga kita semua selalu sehat ya. aamiin.

Reply
Rivai Hidayat December 2, 2020 - 6:40 am

Aku cuma ingin merasakan segala sesuatu yang ditemui dalam sebuah perjalanan kak. Khan kita ga pernah tahu apa yang bakal kita temui dalam perjalanan πŸ˜€

Aamiin, semoga kota ini segera baik lagi

Reply
Nasirullah Sitam December 2, 2020 - 2:50 am

Aku pernah iseng minggu pagi motret pesepeda di Simpang Lima Semarang. Ada banyak yang gowes pas pagi. Ini sebelum masa pandemi loh, ya heeee

Reply
Rivai Hidayat December 2, 2020 - 6:39 am

Kalau sebelum pandemi mesti ramai sekali mas. Jalanan dipenuhi dengan warga yang cfd. Jadi udah ga hunting sepeda, tapi hunting foto kegiatan cfd..wkwkwk

Reply
Rahul Syarif December 2, 2020 - 5:18 am

Saya sering agak lupa kalau konteksnya hunting foto. Jadi beberapa kali sering nyamain foto dengan deskripsinya. Misalnya “Aku mengambil posisi yang tepat untuk mendapatkan foto yang menarik.” terus ada foto yang seakan mengambil objek pesepeda perempuan ditengag pesepeda lainnya

Kemudian deskripsi “Seorang pesepeda perempuan dengan sepeda lipatnya yang berwarna biru langit melaju paling depan” tapi yang ditampilkan foto seorang Bapak yang menggonceng (saya asumsikan) anaknya yang pake bendera Indonesia.

Tapi saya ngambil kesimpulan dari line epilog, kayaknya perempuan yang dideskripsikan itu adakah foto pertama yang objeknya perempuan. Kacamata hitam dan sepeda biru

Reply
Rivai Hidayat December 2, 2020 - 6:37 am

Makasih mas rahul karena telah singgah di sini.
Jadi foto yang aku publish tidak semuanya mewakili apa yang aku tuliskan. Memang yang dituliskan terkadang lebih kompleks.

Foto-foto itu sejatinya untuk mewakili suasana saat itu. Dan benar adanya ketikak seseorang berburu foto, salah satu hal yang mesti diperhatikan adalah pemilihan lokasi yang tepat untuk mendapat foto-foto yang bagus dan bercerita.

Begitu juga dengan pesepeda perempuan yang aku temui di perjalanan pulang, tidak ada foto yang terambil. Karena emang saat itu fokus untuk perjalanan pulang. Bukan untuk berburu foto. πŸ˜€

Reply
Annisa Rizki Sakih December 29, 2020 - 10:52 pm

Kangennya sama simpang lima ketemu blog ini lumayan membawa nostalgia

Reply
Rivai Hidayat December 30, 2020 - 1:14 pm

Simpanglima sekarang banyak berbenah mbak. Selalu jadi tujuan warga untuk menikmati suasana kota semarang

Reply
Lia The Dreamer December 2, 2020 - 6:06 pm

Bangunan gerejanya bagus ya, Kak suka deh aku lihatnya. Masih berdiri kokoh padahal umurnya udah 2 abad. Wow~ keren sekali! Kelihatan sekali terawatnya.
Kawasan Semarang juga asik sekali dikelilingi alam ya, satu sisi ada laut, satu sisi ada gunung. Suhu udara di sana dibanding Jabodetabek apakah lebih sejuk?

Reply
Rivai Hidayat December 7, 2020 - 11:30 am

Gereja blenduk jadi ikon di kawasan kota lama dan sudah terdaftar sebagai bangunan cagar budaya πŸ˜€
Kalau di daerah dekat kota atau dekat pantai udaranya lebih panas. Kata orang jakarta lebih panas dibandingkan jakarta. Sedangkan daerah perbukitan lebih sejuk.

Reply
Thessa December 4, 2020 - 4:31 pm

Foto2nya bagus2 banget Mas Rivai. Suasana Semarang yg penuh orng bersepeda nya dapet banget. Sayang foto sunrise-nya ga terlalu jelas yaaa..
Buat aku yg belum pernah ke Semarang, liat2 tempat yg dikunjungi Mas Rivai bikin penasaran suatu saat bs main ke sana juga, mulai dr Simpang Lima, berfoto di depan gereje bleduk, dan tempat2 lainnya.

Reply
Rivai Hidayat December 7, 2020 - 10:38 am

kalau pas CFD bakal semakin ramai mbak thesa. Berhubung pandemi, kegiatan cfd dihilangkan.
Ayo mbak thesa main ke semarang, banyak tempat yang bisa dikunjungi. Kulinernya juga sangat perlu dicicipi πŸ˜€

Reply
Phebie December 10, 2020 - 2:17 am

Foto yang pakai bendera bagus. Pas momennya.
Banyak banget yang olah raga sepeda sekarang ya.

Reply
Rivai Hidayat December 10, 2020 - 4:16 am

paling senang itu nunggu dan memotret momen yang lewat. Mungkin itu serunya hunting foto πŸ˜€
Tapi sebetulanya foto tersebut jaraknya terlalu dekat, dan sedikit kurang fokus.
ini sudah berkurang dibandingkan ketika pas booming pertengahan tahun lalu πŸ˜€

Reply
Bayu Kurniawan December 10, 2020 - 9:02 am

YESSSS,, still remember this place…
Kangen banget sama simpang Lima… kawasan Pahlawan.. Ya ampun.. kemarin pas awal 2019 ke Semarang nggk smpet kemana2… cuma ngedekem di kawasan GunungPati, sama muter2 daerah sampangan.. hahah
Dulu pas zaman kuliah masih sering salah belok kalau udh smpe kawasan simpang lima.. hahahaha.. padahal tujuannya kalau ke bawah paling ke toko kimia Indrasari yg ramai itu…
CFD di simpang lima seru sih… rame banget… banyak jajanan… nongkrong di tengah lapangannya smbil duduk diatas rumput breng temen2 kis.. hahah
Makasih Rivai buat foto yg berhasil bawa saya kembali bernostalgia.. mweheheh.

Reply
Rivai Hidayat December 10, 2020 - 11:40 pm

daerah sampangan-gunungpati sekarang sudah ramai mas. banyak tempat nongkrong dengan harga yang terjangkau..hahhaha
Duh, toko kimia indrasasri ga pernah sepi yaa mas. Beberapa kali ke sana selalu saja ramai. Toko kimia paling terpercaya di kota semarang πŸ˜€

teman2 KIS…?Kelas Inspirasi Semarang yaa?
duduk di lapangan simpang lima itu seru, apalagi kalau cuacanya cerah. Kita bisa melihat gunung ungaran. Saat ini cfd sedang tidak diberlakukan mas. Tapi masih banyak warga kota yang berolahraga di simpanglima dan sekitarnya. πŸ˜€

Sama-sama mas Bayu. Selamat bernostalgia πŸ˜€

Reply
Ria Agustina December 11, 2020 - 12:59 am

Gereja Blenduk ini emang ikonik banget ya buat pepotoan. Kayaknya ke Semarang belum lengkap rasanya kalau belum photo minimal 1 kali dengan latar Gereja Blenduk. Hahhaha
Oh baru tau sekarang ada jalur khusus sepeda di Kota Lama. Awal tahun sebelum pandemi ke Kota Lama sepertinya belum ada.

Duh, bacain 3 paragraf terakhir jadi ikutan senyum-senyum sendiri. Pasti seneng banget tuh perjalanan pulangnya dapet senyuman penambah semangat. Hehehe

Reply
Rivai Hidayat December 11, 2020 - 3:11 am

bentuk kubahnya membuat gereja ini lebih dikenal dengan nama gereja blenduk πŸ˜€
Jadi salah satu ikon di kota lama, semarang. Kelak kalau kak Ria datang ke semarang, jangan lupa untuk ke kota lama…hahahhaa
Jalur khusus sepeda di kota lama belum ada. Tapi melewati kota lama sudah menjadi kebiasaan para pesepeda semarang πŸ˜€

Aku juga ga menyangka. saking menikmati perjalanan pulang..wkwkwk

Reply
Fanny_dcatqueen December 17, 2020 - 7:40 am

Aturan ga tertulis para pesepeda ya mas ;).

29-31 dec aku stay di Semarang. Ntr mau datangin Lawang Sewu Ama gereja blendhuk ini. Udah lama denger, tp blm pernah ngeliat lgs :). Tua juga umur gerejanya yaa mas. Tapi masih terawat baik.

Aku suka semarang karena banyak bangunan2 heritage nya itu. Ingetin Ama Penang.. tapi selain mau datangin gedung2 tuanya, aku jg pgn jelajah kuliner Semarang nanti πŸ˜‰

Ada rekomendasi mas?

Reply
Rivai Hidayat December 17, 2020 - 9:01 am

Selamat datang di semarang mbak fany. Aku lagi ga di semarang dan baru balik tahun depan. Kalau di semarang, mungkin bisa ngopi bareng..hahahhaa
Iyaa, kawasan kotalama juga sudah didaftarkan sebagai world heritage unesco. Makanya direvitalisasi oleh pusat dan pemkot.
Kota semarang pada masanya pernah jadi salah satu pelabuhan penting di pulau jawa.

Kalau kuliner bisa coba lumpia gang lombok, makanan di daerah pecinan juga banyak khas. Pasar gang baru juga menarik dikunjungi di pagi hari.
Kalau pengen camilan bisa coba leker paimo. Saranku sudah dilokasi sebelum jam 9 pagi dan beli jangan cuma satu. Karena bakal nyesel karena biasanya antrinya panjang. Jadi datang sebelum jam 9.
kemudian bisa cobain eskrim di toko oen. Es krim rasa jaman dahulu, Selain itu juga jualan makanan yang enak.

Reply
Berta December 24, 2020 - 6:36 am

Ehhh aku jadi mampir di lapakmu saat nyari rute2 nyepeda si SMG… Bravo ya bro sehat selaluu

Reply
Rivai Hidayat December 29, 2020 - 12:41 pm

iyaa mbak berta, kapan-kapan kita sepedaan bareng yaa πŸ˜€

Reply
ainun January 10, 2021 - 4:24 am

senengnya pagi pagi bisa bersepeda seperti ini, rame juga ya. Apalagi kalau melihat pesepeda yang lain pada semangat, seneng liatnya
pengen gitu kalau pas CFD bisa gowes bareng temen, lahh sepedaku ilang dari jaman SMP dan ga pernah gowes lagi sejak saat itu sampe sekarang

Reply

Leave a Comment