Bersepeda ke TMII

by Rivai Hidayat

Setelah dua minggu yang lalu bersepeda ke Universitas Indonesia (UI) yang ada di Depok, pada minggu lalu aku memilih bersepeda ke TMII (Taman Mini Indonesia Indah). Aku sengaja memilih rute ini karena aku sudah beberapa kali bersepeda ke TMII, sehingga aku paham jalan yang aku lalui. Selain itu, aku rasa rutenya tidak terlalu jauh dan aku pikir ini adalah perjalanan yang santai. Tanpa dikejar target waktu dan jarak. Memulai perjalanan dengan kayuhan pedal yang pelan.

Perkenalanku dengan rute TMII bisa dibilang dimulai dengan ketidaksengajaan. Beberapa minggu yang lalu, aku dan temanku berencana bersepeda menuju daerah Summarecon Bekasi. Namun, pagi itu jalan menuju sana telah dipadati oleh orang-orang yang sedang Car Free Day (CFD). CFD pertama setelah beberapa bulan diberlakukan pembatasan kegiatan akibat dari pandemi virus Covid-19. Tempat ini terlalu ramai dengan kerumunan orang dan sangat beresiko sebagai tempat penularan virus. Akhirnya aku dan temanku memutuskan untuk mengganti rute. Sambil beristirahat, aku mengajak temanku untuk mengubah rute menuju TMII. Tanpa pikir panjang, temanku langsung menyetujui usulku. Saat itulah aku mulai mengenal rute bersepeda ke TMII.
Baca Juga: Bersepeda dari Bekasi ke UI

Seperti biasanya, aku masih memilih untuk bersepeda secara sendirian. Di sepanjang perjalanan menuju TMII aku bertemu dengan para pesepeda lainnya. Rata-rata mereka tergabung dalam kelompok kecil yang terdiri dari lima hingga tujuh pesepeda. Baik yang searah, maupun yang berlawanan arah denganku. Seperti yang aku temui ketika tiba di persimpangan jalan menuju TMII. Di persimpangan yang berjarak 500 meter dari TMII ini aku tergabung dalam beberapa kelompok yang berisi anak, pemuda, dan orang tua. Baik laki-laki, maupun perempuan. Meski tergabung dalam sebuah rombongan, aku tetap menjaga jarak aman dan tidak berinteraksi dengan pesepeda lainnya. Para pesepeda ini juga menggunakan masker.

Bersepeda ke TMII

Rombongan Pesepeda

Setiap minggu pagi TMII selalu dipenuhi dengan para pesepeda. Rata-rata mereka datang secara berkelompok. Terlihat beberapa komunitas sepeda menjadikan TMII sebagai tempat tujuan bersepeda mereka. Dengan membayar tiket masuk, pesepeda diperbolehkan untuk memasuki kawasan TMII. Pagi itu aku memilih untuk istirahat di dekat gerbang. Di bawah pohon yang dengan suasana yang tenang, dan teduh. Memperhatikan para pesepeda dan sepedanya hilir mudik.
Baca Juga: Desa di Ujung Pulau Sinabang

Aku bersepeda menggunakan sepeda yang bisa dibilang sepeda jadul. Walaupun tidak sejadul sepeda onthel. Sepeda yang aku pakai adalah sepeda merk federal. Ketika aku masih SD, aku pernah dibelikan sepeda model ini oleh bapakku. Namun, beberapa tahun setelah dijual karena jarang dipakai. Bisa dibilang sepeda merk ini adalah sepeda generasi pertama sepeda gunung. Shifter masih menggunakan tuas yang diputar. Berbeda dengan sepeda sekarang yang cukup ditekan ketika ingin berganti gear. Awalnya sangat susah. Karena sistem di sepeda ini berbeda dengan sepeda milikku yang sekarang berada di rumahku di Semarang. Setelah beberapa kali memakai, akhirnya aku paham dengan kinerja sepeda ini.

Bersepeda ke TMII

Sepeda Federal

Setelah cukup beristirahat, aku mengecek peta untuk memilih rute pulang. Sebisa mungkin rute pulang berbeda dengan rute berangkat. Akhirnya aku putuskan untuk melewati daerah Bambu Apus yang nanti tembus di Pasar Pondok Gede. Ternyata jalan yang aku lewati cukup ramai dan aku berhasil mendapatkan pengalaman berbeda. Hingga saat ini masih berpikiran untuk mencoba rute dan tujuan baru. Aku juga masih berkeinginan untuk touring antar kota menggunakan sepeda.
Ayo, kita bersepeda kemana lagi..?

Bekasi-TMII, 5 September 2020

You may also like

31 comments

CREAMENO September 13, 2020 - 11:04 am

Mas Rivai kalau sepedaan biasanya jam berapa bagusnya? Hehehehe. Seru ya bisa ke TMII naik sepeda. Sudah lama banget saya nggak ke TMII, puluhan tahun lamanya hahahaha. Penasaran bentukannya sekarang bagaimana. Apa ada perubahan atau masih sama ~

By the way ke UI kan sudah, ke TMII juga sudah, mungkin selanjutnya ke Ancol mas. Jauh, nggak? 😀

Reply
Rivai Hidayat September 13, 2020 - 11:48 am

aku biasanya jam 6 pagi sudah jalan, biar baliknya tidak terlalu siang. Menghindari panasnya matahari. Kadang, yang bikin cepat lelah itu panasnya matahari, bukan jarak yang ditempuh..hehhehe
Saya terakhir masuk ke taman mini itu tahun 2016. Bareng sama teman perempuanku..hahhahaa..masuk tmii terus nyewa sepeda tandem dan berkeliling tmii seperti orang pacaran…wkkwkwkk

Aah iyaa, ancol..besok aku coba ke ancol. Mungkin setelah psbb. Sekalian ngecek rute yang dilewati. Maklum mbak eno, aku belum hafal jalan di jakarta. Biasanya naik krl sih…hahahaa

Reply
Astriatrianjani September 17, 2020 - 10:25 pm

Wah… Semangat banget sepedanya mas. Fan ternyata sekarang juga banyak orang yang sepedahan ya. Saya kalau ke kota jarang nemu orang sepedahan. Masih pada asyik naik motor. Seandainya di tempat saya jalannya nggak naik turun, kayaknya lebih asyik naik sepeda, sehat juga kan.

Reply
Rivai Hidayat September 20, 2020 - 4:59 am

Jalanan di ibukota sebagian besar datar. Jadi menyenangkan bagi mereka yang suka jalan datar. Sedangkan di kota semarang banyak tanjakannya. Karena kota semarang terdapat banyak perbukitan. Tetapi banyak yang menyukai jalan tanjakan 😀

Reply
Agustina Purwantini September 13, 2020 - 2:50 pm

wah, baca ini jadi ingat pada dua sepedaku yang sudah lama menganggur ..hahahaha …

Reply
Rivai Hidayat September 15, 2020 - 12:49 am

Ayo mbak agustina, sepedanya dipakai lagi untuk aktivitas. Kasihan kalau dianggurin terus..hahhahaa

Reply
Thessa September 14, 2020 - 12:43 am

Wah seru ya kayaknya sepeda sampai k TMII..
Aku sejak pandemi belum pernah sepedaan lagi. Padahal temen2 udah pada ngajak, akunya masih parno aja. Agak lebay sih, hehehe.. padahal selama jaga jarak harusnya gpp ya mas..

Reply
Rivai Hidayat September 15, 2020 - 12:52 am

Jika bersepeda mesti pakai masker dan jaga jarak. Jangan terlalu ramai juga sih karena biasanya kala sudah ngumpul dan selfie bareng sering lupa jaga jarak 😀

Reply
morishige September 14, 2020 - 3:22 am

Sepeda yang Masvay pakai di Jakarta bikin saya ingat sepeda yang saya pakai waktu belajar dulu. Sepedanya kecil, ukuran anak-anak. Merknya saya lupa, tapi modelnya Federal, Federal memang ngetren sekali waktu itu. 😀 Warnanya biru. Gear-nya juga masih tuas, karena dulu kayaknya model tuas itu yang paling canggih, sebab kebanyakan sepeda masih ber-gear tunggal. Dengan sepeda itu saya bertualang sama kawan-kawan. Kalau dilihat sekarang sebenarnya tak jauh. Tapi dalam pikiran anak-anak, rasanya kayak bersepeda jarak jauh. 😀

Reply
Rivai Hidayat September 15, 2020 - 1:47 am

Jaman kita masih kecil, sepeda federal memang sangat disukai. Bahkan di semarang ada komunitas sepeda federal. Kalau ketemu pasti saling sapa dan berasa nostalgia..hahhaaa
Sepeda federalku dulu berwarna hijau tua. Ditambahi boncengan agar bisa bersepeda ramai-ramai bareng teman-teman kampung 😀

Reply
Lia The Dreamer September 15, 2020 - 3:55 am

Kak Rivai jarak track sepedahnya kelas berat semua nih ya! Hebat euy, hebat

Kalau bersepedah dari Bekasi-Ancol, udah pernah belum kak?

Reply
Rivai Hidayat September 15, 2020 - 6:14 am

kebetulan kondisi jalan di jabodetabek itu datar, jadi nyaman untuk jarak jauh..hehhee
Baru kemarin berencana coba rute bekasi-ancol. Persiapannya baru ngecek jalan. Maklum mbak lia, aku belum hafal jalanan di jakarta 😀

Reply
Reyne Raea September 15, 2020 - 11:51 am

Lgi booming orang bersepeda ya , efek positif dari pandemi ini.
Jadinya semakin banyak orang yang hidup sehat, dan lebih peduli lingkungan juga 😀

Btw saya membayangkan, seingat saya itu jaraknya lumayan jauhhh, betis auto pegaall hahaha

Reply
Rivai Hidayat September 16, 2020 - 1:19 am

Kalau aku sudah mulai bersepeda sejak tahun lalu. Mungkin sekarang lagi ngetren untuk ikutan bersepeda. Bagus, banyak orang mulai sadar berolahraga dan menggunakan transportasi yang ramah lingkungan 😀
Jaraknya lumayan, tapi kalau sudah terbiasa yaa pegalnya tidak terasa…hahhaha

Reply
rezkypratama September 15, 2020 - 1:11 pm

seru ya sepeda bisa keliling – keliling
ini saya punya seli cuman mangkrak dirumah aja g pernah dibuat goes

Reply
Rivai Hidayat September 16, 2020 - 1:48 am

ayo sepedaan lagi mas. sebagai sarana olahraga dan transportasi yang ramah lingkungan 😀

Reply
Ikrom September 16, 2020 - 1:33 am

wah aku udah lama ga k TMII terakhir SD
sekarang memang lagi musim sepedaan dan tempat kayak gini asyik banget buat gowes
asal tetap jaga kesehatan ya mas
lumayan juga keluar keringat

Reply
PIPIT September 16, 2020 - 3:07 am

Mas Rivai sepedaan lagi!!
Suprisingly, sepedanya federal, woooww kereeen!!
Ngomong-ngomong soal sepeda ini, di rumahku juga ada Mas, kemarin karena bapak pingin sepedaan, diperbaikin tuh federalnya. Cuman nih cuman, ya si bapak kepincut pen beli sepeda lagi gara-gara tetangganya bilang, masak pake sepeda kecil kek gitu, gubrak!!

Aku jadi inget juga gara-gara Mas Rivai bilang mau sepedahan kemana lagi?
Salah satu adek tingkat, dia sempat viral karena sepedahan dari Jatinangor-Bojonegoro. Eh sekarang kerjanya di Semarang tempat asal Mas Rivai.

Reply
Rivai Hidayat September 20, 2020 - 4:01 am

jangan salah, sepeda federal malah lebih kuat 😀
godaan untuk beli sepeda yang lebih bagus memang nyata adanya buat yang bersepeda 😀

oalah, keren dong berani sepedaan jarak jauh. Kalau aku belum pernah sepedaan sampai nginep segala. Tapi ada rencana untuk sepeda jarak jauh dan berhari-hari 😀

Reply
Ella Fitria September 16, 2020 - 4:24 am

seru banget yaaa, bisa sepedaan ke TMII.. nggak papa sepeda jadul mas, mending punya sepeda kan drpd aku nggak punya. wkwkwk
dulu pas kecil pernah dibeliin sepeda beberapa kali, tp pas gede gini nggak tahu sepeda zaman kecil kemana.. hhh

Reply
Rivai Hidayat September 20, 2020 - 4:10 am

ayo beli sepeda mbak ella. Biar ada alasan untuk olahraga 😀
Dulu pas kecil juga beli beberapa sepeda. Tapi rusak dan dijual. Setelah gede akhirnya punya sepeda lagi 😀

Reply
Phebie September 16, 2020 - 8:50 am

Wow rutenya cukup menantang semua…sayang saya adanya sepeda lipat roda 20…Lama nyampenya rute sejauh itu..di dadah-dadahin sepeda sport 😀 #alasan

Kangen juga jaman-jaman bisa sepedaan jauh, dulu rajin ikut lomba sepeda rute-rute tertentu. Rasanya semangat!

Reply
Rivai Hidayat September 20, 2020 - 4:17 am

aah, kalau roadbike emang beda mbak. Lebih sering ketinggalan kalau sepedaan bareng..hahhaa
Beberapa temanku malah naik sepeda lipat 20 untuk jarak jauh mbak. Kadang-kadang malah nyari rute tanjakan 😀
Yang terpenting paham dengan karakter sepedanya mbak phebie 😀
Ayo sepedaan lagi mbak phebie 😀

Reply
Himawan Sant September 16, 2020 - 12:42 pm

Yaah .., seandainya aku masih menetap di Jakarta, pasti aku gabung sepedaan bareng sampeyan.
Lihat foto gerbang TMII langsung mupeng kesana lagi dan nyesel kenapa dulu ngga punya blog ..

Sepedaan di TMIInya udah mampir ke anjungan Asmat belum mas ?.
Apik loh setting rumah homi dan orang Papua asli pakai pakaian adatnya.

Reply
Rivai Hidayat September 20, 2020 - 4:20 am

Kalau pas sepedaan ga masuk mas. Beberapa tahun pernah masuk. Selanjutnya mungkin bisa diagendakan untuk masuk ke TMII.
Area TMII memang sangat menarik untuk bersepeda mas 😀

Reply
bara anggara September 18, 2020 - 7:21 am

Federal pernah mengalami masa jayanya zaman dulu kala,, ngehype bgt waktu itu,, rasanya keren kalau liat sepeda Federal di jalan ahaha.. Btw sekarang sepeda Federal apa masih ada barunya ya?? Soalnya kalau liat di jalan rata-rata udah terlihat berumur..

Reply
Rivai Hidayat September 20, 2020 - 5:18 am

aku masih mengalami masa jaya federal. Di semarang ada komunitas sepeda federal. Kebanyakan yang gabung adalah bapak-bapak. Mungkin mereka ingin mengenang masa-masa kejayaan federal.
aku sudah ga lihat federal baru. Kalau ada yang mulus, biasanya diresparasi sama yang punya

Reply
Dodo Nugraha September 18, 2020 - 9:24 am

Waah seru ya mas naik sepeda pagi2 gitu. Rame orangnya..

Aku dulu ketika SD juga sering banget pake sepeda, rasanya setiap sepekan sekali bersepeda ke rumah Mbahku yang jarak totalnya lebih dari 20km pulang pergi.

Tapi itu dulu, skrng udah jarang banget.. Jangankn sepeda, jalan kaki 1 km aja udah ngos-ngosan wkwkwk

Reply
Rivai Hidayat September 20, 2020 - 5:34 am

Beranjak dewasa malah malas olahraga yaa mas. Padahal pas kecil selalu tertarik dengan yang namanya olahraga…hehehhe
Ayo mulai berolahraga lagi mas dodo 😀

Reply
Bintang September 20, 2020 - 1:31 am

Sehat banget, Kak, sepedahan Aku gak lancar sepedahan. Dan pengine poll ke TMII atau ikutan CFD pake sepeda. Sayangnya, kota itu cuma jdi kenanganrumah jauh pula dri saana

(Knapa aku curcol dan nostalgia kwkwkw. Ini efek menghayati tulisanya)

Reply
Rivai Hidayat September 20, 2020 - 5:35 am

ayo dilancarkan kak 😀
aah, ternyata jakarta punya cerita dan kenangan tersendiri bagi mbak bintang 😀

Reply

Leave a Comment